AKPER PPNI SURAKARTA

ASKEP JIWA TENTANG REMAJA

ASKEP REMAJA

A. Latar Belakang

•Remaja sebagai calon penerus bangsa, aset bangsa
•Tahap perkembangan yang rawan
•Masalah yang paling banyak ditemukan : kehamilan, penyalahgunaan obat dan alkohol, kecelakaan, bunuh diri, penyakit karena hubungan sex ( Lancaster, 1996).

•Di Indonesia, masalah remaja : penyalahgunaan obat dan alkohol, kehamilan, perilaku kekerasan dan malnutrisi.
•Kanwil Diknas DKI Jakarta :
Terjadi peningkatan kasus tawuran
Peningkatan kasus penyalahgunaan obat tahun 2000 + 2300 orang
Kehamilan akibat sex bebas di kalangan remaja : 5,4 % pelajar SLTP & SLTA
Malnutrisi (anemia) : Jawa Tengah (84,7 %),Jawa Timur (80,2 %)
Overweight akibat makanan fastfood

Tinjauan Teori
Teori Keperawatan (Fawcet, 1984)
1. Teori perkembangan
 terjadi perubahan dan pertumbuhan pada remaja
 Perubahan fisik, perlu disiapkan mental dan emosional terhadap dampak perubahan

2. Teori interaksi
 Menekankan pada peran, komunikasi dan konsep diri
 Remaja menuju tahap kedewasaan
 Bagaimana keluarga mampu melakukan interaksi dengan remaja
 Anak mampu bernegosiasi dalam pembagian tugas
 Keluarga mampu mnyeimbangkan kebebasan dengan tanggung jawab, berkomunikasi secara terbuka

3. Teori Sistem
 Menekankan adanya saling ketergantungan antar anggota keluarga
 Dampak terhadap anggota keluarga lain

Program Promosi untuk peningkatan kesehatan Keluarga dengan anak remaja

Malnutrisi
1. Menjelaskan tentang triguna makanan dan contoh makanan
2. Menjelaskan kecukupan nilai gizi bagi tubuh sesuai usia
3. Memperkenalkan tentang teori Restraint (teori tentang mengontrol makanan/diet)
4. Memperkenalkan tentang macam-macam penyimpangan pola makan seperti anoreksia dan bulimia.
5. Mengajarkan tentang gaya hidup yang sehat dan menyusun menu makanan sehat
6. Mengajarkan pemilihan makanan yang tepat termasuk jika berada di sekolah.
7. Pengukuran tinggi badan dan berat badan secara periodik
8. Program latihan teratur
9. Mengajarkan tentang kesehatan mental.

Kehamilan pada Remaja
1. Memperkenalkan pada keluarga tentang fase perkembangan remaja dan tugas perkembangan anak remaja.
2. Memperkenalkan pada keluarga tentang tugas perkembangan keluarga dengan anak remaja.
3. Menjelaskan tentang fungsi seksual, perubahan fisik yang dapat mempengaruhi psikologis dan sosial remaja.
4. Memotivasi keluarga untuk memperkenalkan kesehatan reproduksi remaja sesuai dengan norma dan budaya dan tingkat pengetahuan yang dimiliki keluarga.
5. Memperkenalkan sejak usia sekolah tentang kehamilan sebagai perubahan dalam kehidupan agar dapat bertanggung jawab.
6. Membiasakan komunikasi terbuka.
7. Memberi kesempatan pada remaja mendapat pengalaman sosial, emosional dan situasi etis untuk meningkatkan proses belajar dan otonomi dan tanggung jawab.
8. Memperkenalkan tempat layanan kesehatan yang dibutuhkan.

Ketergantungan Obat
1. Membantu remaja dan keluarga mengenali tahap perkembangan dan tugas yang akan dilaluinya.
2. Membangun hubungan saling percaya dengan remaja dan keluarga.
3. Meningkatkan interaksi sosial dan keterlibatan remaja dalam kelompok.
4. Membantu mengenali cara beradaptasi terhadap stresor secara efektif.
5. Pendidikan kesehatan tentang obat dan penggunaannya.
6. Membantu remaja dan keluarga mengenal masalah-masalah ketergantungan zat dan dampaknya.
7. Membantu memilih alternatif rekreasi yang sehat.
8. Pendidikan kesehatan mengatasi manajemen stress.

Perilaku Kekerasan
1. Membantu remaja dan keluarga mengenali tahap perkembangan dan tugas yang akan dilaluinya.
2. Mengajarkan stimulus kontrol dan manajemen marah yang sederhana pada remaja dan keluarga.
3. Menjelaskan pada keuarga tanda dan gejala remaja yang mengalami perilaku kekerasan.
4. Membantu remaja untuk memunculkan potensi yang dimiliki.
5. Membantu cara beradaptasi terhadap stresor secara efektif.
6. Membantu cara menyalurkan hobi yang berkaitan dengan penyaluran energi.

Respon Koping dan Reaksi yang mungkin Timbul pada Kaus Risti Remaja

Kehamilan
1. Senang dengan kehamilan (mempertahankan kehamilan)
 Risiko kelahiran BBLR, keracunan kehamilan, anemia
 angka kematian 2x lipat dibanding pada usia > 20 tahun
2. Tidak senang dengan kehamilan
 Menggugurkan kehamilan
 Perdarahan dan kematian
3. Marah karena bingung dengan kehamilan
4. Penolakan terhadap kehamilan atau anak yang dilahirkan
 terjadi akibat tugas perkembangan yang tidak selesai
5. Putus sekolah.

Ketergantungan Obat
1. Merasa lebih baik, terlihat lebih sosial, lebih berenergi.
2. Bila respon dari disfungsi keluarga  tidak peduli
3. Depresi
4. Merasa sudah tidak berdaya  bertambah menggunakan obat-obatan
5. Mencari teman kelompok yang mempunyai masalah yang sama (positip atau negatip)
6. Masalah baru: BBLR, kelainan kongenital, kecelakaan, bunuh diri, penyakit kronis, dll.
7. Keluhan masalah kesehatan lain: sulit tidur, lemah, kaku otot, perubahan mood  menggunakan kembali obat
8. Gejala adiksi : berbohong, menyalahkan, merubah subjek pembicaraan, marah, dll.

Malnutrisi

1. Mencoba diet sesuai standar
2. Meningkatkan interaksi sosial dengan yang lain
3. Menampilkan hal terbaik
4. Lebih tidak memperhatikan  karena prognosis buruk (obesitas)
5. Sangat tidak berdaya
6. Isolasi karena malu
7. Putus asa
8. Marah dan frustrasi

Perilaku Kekerasan
1. Penguatan diri bahwa dirinya mampu melakukan sesuatu
2. Menunjukan penampilan peran dalam kelompoknya.
3. Marah

Secara Umum Mekanisme Koping pada remaja
1. Penguasaan Kognitif
 Usaha untuk belajar terhadap sistuasi atau stresor
 Perbaiki informasi dengan sharing, diskusi.
2. Conformity (penyesuaian)
 pengakuan kelompok
3. Perilaku terkontrol
 Remaja butuh perubahan dalam hidupnya
 Tidak dapat menerima peraturan keluarga dan sekolah tanpa bertanya.
4. Fantasi
 Membantu mengembangkan berfikir fantasi yang kreatif.
5. Aktivitas gerak

28 April 2009 - Posted by | KEPERAWATAN JIWA

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: